Sabtu, 12 September 2009

Saat saya melihat sang Jaksa, dia melirik kearah saya dan tersenyum licik, menurut saya dia adalah orang tersadis yang pernah saya lihat.

Saya duduk dan menoleh ke sebelah saya dan di sana duduk pengacara saya, seorang yang lembut yang sepertinya pernah saya lihat.
Pintu di sudut ruangan terbuka dan keluarlah Hakim dengan pakaian berjubah.
Dia menjadikan mata saya terfokus padanya begitu besar kharismanya.
Sesaat setelah Ia duduk; "Mari kita mulai";kataNya.
Sang Jaksa berdiri dan berkata, "Saya bernama Satan dan saya berada di sini untuk menunjukkan mengapa terdakwa ini adalah milik dunia saya yaitu neraka". Dia meneruskan perkataannya dengan mengatakan semua kebohongan yang pernah saya katakan; barang yang saya curi di masa dulu; dan saat saya menipu orang lain.

Saya begitu malu sampai sampai saya tidak mampu untuk mengangkat kepala saya, melihat ke
pengacara saya pun saya malu. Satan terus mengatakan kesalahan-kesalahan saya yang kebanyakan sudah tidak saya ingat. Saat Satan mengatakan semuanya itu ... sayapun merasa kesal dan sedih terhadap pengacara saya yang hanya diam dan tidak mencoba membela saya.
Saya berpikir memang semua itu benar tapi tidak sedikit juga saya berbuat baik didunia semasa saya hidup dan saya pikir semua itu bisa dibandingkan dengan kesalahan saya tersebut ya kira-kira sebandinglah.

Satan selesai dengan nafas menggebu dan berkata "Orang ini milik neraka, dia bersalah atas semua yang saya katakan dan tidak ada satu orangpun yang dapat mengambilnya dariku".
Kemudian tiba giliran pengacara saya, pertama Dia minta untuk diijinkan menghampiri sang Hakim.
Hakim mengijinkan walau sempat disanggah oleh sang Satan. Saat pengacara saya berdiri dan mulai menghampiri sang Hakim; saat dapat melihat Dia secara utuh penuh dengan kemuliaanNya. Saat itu saya baru tersadar mengapa Dia kelihatan begitu familiar ......
Dia adalah Yesus, Tuhan dan Rajaku.....
Dia berhenti pada meja Hakim dan berbisik padanya "Hallo Ayah" dan berbalik sambil berkata
" Semua yang Satan katakan adalah benar bahwa orang ini telah berdosa, Saya tidak akan menyanggah argument tadi. Dan benar upah dosa adalah maut... orang ini pantas dihukum !!!".
Yesus menarik nafas dalam-dalam dan berbalik menatap Hakim dan berkata "Tetapi, saya telah mati di kayu salib sehingga orang ini beroleh hidup yang kekal dan dia telah menerima saya sebagai penyelamatnya, jadi dia adalah milik-Ku".

Tuhanku melanjutkan kalimatNya" Namanya tertulis dalam kitab kehidupan dan tidak ada satu orangpun yang dapat mengambilnya daripadaKu. Satan masih saja tidak mengerti, orang ini tidak memerlukan keadilan, melainkan belas kasihlah yang ia perlukan".

Yesus duduk lalu berkata " Tidak ada hal lain yang perlu dilakukan semuanya telah Aku selesaikan". Sang Hakim lalu mengangkat palunya dan Blammmmmm; lalu terdengar Dia berkata "Orang ini bebas dari segala tuduhan karena ia telah di bayarkan penuh, kasus ditutup !!!!".
Saat Yesus menggandeng tangan saya, sempat terdengar Satan menggerutu "Saya tidak akan berhenti, saya akan menang lain kali".
Lalu saya memberanikan diri bertanya pada Yesus; "Bapa pernah kah Engkau kalah dalam kasus seperti ini ???".

Yesus tersenyum dan berkata "Semua yang datang kepadaKu dan minta Aku untuk mewakili mereka telah menerima hasil yang sama seperti kasusmu ini.... semua telah dibayarkan penuh!!!".

Tidak ada komentar:

Posting Komentar